• Mama djangkiti Chickenpox

    Setelah 15 hari Thaqif dilahirkan, Mama semakin sehat dan sudah kuat untuk membuat pelbagai aktiviti rumah. Aku pula akan pulang ke Kota Damansara . Lebih kurang 3 minggu gak aku dah tinggalkan rumah , aku pun dah rindu office aku dan unifi 20 mbps hehe.. mesti bersusun apps nak update.  Hari ni nurse nak datang untuk pemeriksaan 15 hari, biasanya awal dah sampai , tapi dah jam 11.00 pagi masih tak nampak batang hidung lagi. So Isnin 22 September 2014, jam 11.30 pagi aku bertolak pulang ke KD., tak dapat nak tunggu nurse.

    Kiriman Mama : Thaqif , 22 September 2014 , 7.00 PM

    12.45 tengah hari aku berehat seketika di RnR Pagoh untuk menanyakan sekali perkembangan Mama, syukur Alhamdulillah jahitannya dah ok, cuma jamu je tak dibenarkan makan hingga sebulan, takut penyakit kuning Thaqif naik balik.

    Kiriman Mama : Thaqif , 23 September 2014 , 9.05 AM

    Kiriman Mama : Thaqif , 23 September 2014 , 12.02 PM
    Kiriman Mama : Thaqif , 23 September 2014 , 2.17 PM

    24 September 2014, Mama inform Fira dah kena Chickenpox. Ini memang masalah besar. Akhirnya ahli keluarga dari rumah ni dah berjangkit. Mama confident yang Thaqif mungkin tak kena sebab susu badan. Sebelum ni adik ipar aku pernah kena dan anaknya Fadhilah tak kena walaupun nyusu badan secara direct. Lega sikit hati aku dengar penjelasan Mama.

    Kiriman Mama : Thaqif , 24 September 2014 , 11.35 AM
    Kiriman Mama : Thaqif , 24 September 2014 , 10.51 PM

    Kiriman Mama : Thaqif , 25 September 2014 , 11.09 AM

    Kiriman Mama : Thaqif , 25 September 2014 , 7.28 PM
    25 September 2014,  Aku berkongsi cerita tentang anak buah ku Fira yang serumah dengan Thaqif sudah dijangkiti chickenpox. Anas cuba menghubungi rakan doktor nya di FB tentang suntikan antibiotik yang boleh diberikan pada bayi yang baru lahir. Doktor tersebut mencadangkan pergi ke Hospital Colombia Asia di Nusajaya dan bertemu dengan Doktor Razlina.

    Aku decide untuk pulang ke Benut awal pagi ni gak untuk membawa Thaqif ke Columbia Asia. Anas juga setuju tuk membantu aku drive. Alhamdulillah. Aku pun tak cukup tidur malam tadi. Tak sampai 3 jam pun tidur nak siapkan kerja-kerja tertunggak selama 3 minggu tu.

    26 September 2014, jam 2.30 pagi kami bertolak dari KD ke Benut. Jam 6.30 pagi kami sampai dan terus menuju ke kedai bersebelahan pasar di Kampung Nelayan Benut untuk bersarapan. Bila aku memaklumkan bahawa kami dah ada di Benut, Mama pula beritahu yang dia juga dah terkena jangkitan. Dah jumpa sebiji di tangan. Bertambah berat !

    Sampai di rumah, Anas aku minta dia rehat dulu, dapat lelap sekejap pun ok. Anas lena dikejar bidadari. Dalam jam 12.00  tengah hari kami bertolak ke Nusajaya. Sejam juga perjalanan, kami terpaksa exit skudai kerana minyak hampir habis, lupa nak isi.

    Proses pendaftaran Thaqif berjalan lancar, dan aku tak lama menunggu giliran. Boleh pilih doktor rupanya kat sini. Camtu doktor sini leh demand lebih la gaji mereka huhu.



    Alhamdulillah, doktor Razlina mengesahkan buat masa ni Thaqif bebas dari sebarang jangkitan chickenpox. Doktor meminta aku mengasingkan Thaqif dari yang lain. Kuarantin!! Termasuk Mama. Ini bermakna aku akan menjaga Thaqif sepenuhnya. Mujur mak mertuaku  tak kena.

    Doktor referkan Mama dengan dokor yang lain. Oleh kerana gilirannya lambat lagi, kami makan dulu di Cafe. Macam makan kat hotel la pulak  bila tengok penampilan pekerjanya di kitchen dan di counter. Mesti mahal ni ... Sangkaanku meleset , harganya mampu beli . Tapi masakannya memang hotelnya standard.

    Jam dah 4.00 petang, kami ke kaunter semula menanyakan berapa lama lagi anggaran masa untuk kami. Kemudian kami diminta untuk menunggu di surau dan mereka akan memberitahu nanti apabila sampai giliran Mama. Kami mengambil keputusan untuk bersiar-siar di sekitar Nusajaya, malangnya gerimis mengnjung tiba. Semstinya pantang utama orang yang kena chickenpox adalah tidak boleh terkena air hujan. Jadi kami hanya membatukan diri di dalam kereta saja.




    Aku mula mencari seller di Mudah.my yang mejual pump susu dari jenama Avent yang boleh COD di Columbia Asia. Alhamdulillah, aku ketemu seorang seller yang boleh COD di sini dalam jam 6.00 petang, harganya pun murah sikit dari kedai RM200 jenis manual. Yang paling murah sekitar RM173 termasuk pos, Masalahnya bila boleh dapat , mahunya seller pos Isnin , paling cepat dapat Rabu kalau area rumah mertua aku ni. Aku nak guna malam ni gak !!!

    Aku masuk semula seorang diri menemui nurse di kaunter, mohon mereka menelifon doktor dan minta utamakan kes kami kerana chickenpox. Lagipun bahaya kalau ada ibu-ibu yang mengandung kat sini, aku pun dah macam nurse haha.. Setelah mereka call doktor, kami diminta terus ke unit kecemasan. Alhamdulillah, taklah lama kami menunggu



    Jam 5.45 petang, semua urusan untuk Mama telah selesai, sekarang ini hanya perlu menunggu seller datang sahaja. Janjinya jam 6.00 petang. Mak mertua aku dah start risau takut terlambat sampai rumah. Memang berpegang teguh dengan pantang-larangnya, Sama je dengan mak aku. walaupun ada kalanya diluar penakulan mantik , setidak-tidaknya mereka telah melepasi cabaran dan berjaya membesarkan kita.




    Jam 6.15 petang, bro seller sampai dan kami terus pulang ke Benut dalam keadaan hujan semakin lebat. Seolah-olah mengerti perasaan kami terutama Mama tidak boleh lagi memeluk Thaqif untuk seketika.

    Maka bermulah aku sebagai Mr Mama...........





  • You might also like

    No comments:

    Post a Comment